oleh

319 Prajurit TNI AD Dilantik, 80 Persen Asli Papua

MANOKWARI – Sebanyak 319 prajurit baru TNI AD di lingkungan Kodam XVIII/Kasuari dilantik Pangdam Mayjen TNI Joppye Onesimus beberapa waktu lalu. Dari jumlah tersebut, 80 persen merupakan putra asli Papua.

Pangdam XVIII/Kasuari Mayjen TNI Joppye Onesimus mengatakan bahwa prajurit TNI AD yang dilantik tersebut berpangkat prada (prajurit dua) dan telah menyelesaikan pendidikan.

“Kita harus bersyukur dari 319 prajurit ini, 80 persen merupakan putra asli Papua,” kata Joppye di Manokwari, Senin (9/9).

Joppye menjelaskan, pendidikan bagi para tamtama baru ini dibagi menjadi dua grup. Sebanyak 199 prajurit menjalani pendidikan militer di Rindam XVIII/Kasuari di Momiwaren, Manokwari Selatan. Sisanya dititipkan di Rindam XIV/Hasannudin Makassar, Sulawesi Selatan.

Setelah dilantik, para lulusan Dikmata TNI AD itu akan kembali menjalani pendidikan lanjutan selama 12 minggu sejak 16 September hingga 7 Desember 2019. Pendidikan tersebut dilakukan sesuai dengan kecabangan/kesenjataan masing-masing, berdasarkan klasifikasi psikologi yang mencerminkan minat, bakat, dan kecerdasan setiap prajurit.

“Mereka akan dipersiapkan menjadi prajurit profesional yang mampu menjalankan tugasnya sebagai Tamtama TNI AD. Yakin bahwa anak-anak Papua dari pedalaman juga bisa,” ujar Pangdam.

Joppye mengemukakan, sejak proses pendaftaran, seleksi, dan menjalani pendidikan dasar kemiliteran, semua biaya yang dikeluarkan berasal dari negara dari uang rakyat.

Ia mengimbau para prajurit baru ini tidak mengkhianati apa yang telah masyarakat korbankan dan percayakan .

“Ini adalah awal karier mereka menjadi seorang Prajurit TNI AD. Untuk itu, saya terus menekankan bahwa mereka harus terus belajar dan berlatih menjadi seorang Prajurit TNI Angkatan Darat yang jago perang, jago tembak, dan jago bela diri, serta memiliki fisik yang prima, dan tentu saja manunggal serta dicintai rakyat,” pungkasnya. (Toyiban/ant/dom/jpnn)

Komentar

Berita Lainnya