oleh

Anak Pemilik Hotel Jatuh dari Lantai Delapan…

-Nasional-197 views

BALIKPAPAN – Jerry kaget bukan kepalang ketika mendengar suara benda jatuh dari dari sisi kiri rumahnya di Jalan ARS Muhammad, Klandasan Ulu, Balikpapan Kota, Kalimantan Timur, Senin (24/6).

Dia lantas mencari tahu sumber suara. Pria 32 tahun itu semakin kaget ketika melihat ada tubuh wanita yang tersangkut di atas fondasi bangunan rumah kosong tak beratap di samping rumahnya.

Jasad yang tersangkut itu ialah Fera Ulricca. Dia meninggal dunia setelah terjatuh dari lantai delapan salah satu hotel berbintang di Jalan ARS Muhammad.

Wanita 30 tahun itu merupakan anak pemilik hotel. Jerry langsung melaporkan ke pihak hotel. Sejumlah pekerja dan karyawan hotel pun berdatangan.

“Rupanya anak dari pemilik hotel,” ujar Jerry.

Di sisi lain, teman-teman Fera ikut bersedih. Dari penelusuran Kaltim Post, korban termasuk aktif mengunggah foto dan status di Instagram.

Dia memiliki 2.629 pengikut. Hingga kini Fera sudah mengunggah 1.166 unggahan.

Kebanyakan foto yang diunggah adalah aktivitas perjalanannya di sejumlah daerah dan luar negeri.

“Ya Allah, Fera. Orangnya baik banget. Teman sebangku seperjuangan SMP. Sayang banget sama ini orang,” tulis pemilik akun bernama linda_zahdia

SW yang merupakan kakak Fera mengatakan, adiknya belum berumah tangga. Fera merupakan anak keempat dari tujuh bersaudara.

Fera dalam kesehariannya membantu sebagai accounting di hotel milik ayahnya itu.

SW menjelaskan, pagi sekitar pukul 10:00 Wita, Fera seperti biasanya membantu sang ibu untuk membersihkan rumah ibadah yang berada di lantai delapan hotel.

Rumah ibadah itu khusus digunakan pihak keluarga dan tamu hotel dengan penjagaan khusus dari petugas keamanan.

Tak ada orang lain kecuali Fera dan ibunya saat mereka melakukan bersih-bersih pagi kemarin.

“Adik sempat janji mau pijat ibu saya. Sebab, kondisi ibu sedang sakit,” kata SW.

Namun, Fera menghilang. Ibunya berusaha mencari di sekitar rumah ibadah, tetapi tak menemukannya.

Sang ibu kemudian meminta bantuan karyawan hotel untuk ikut membantu mencari Fera.

Mereka akhirnya menemukan Fera dalam kondisi tidak bernyawa atas fondasi dinding bangunan rumah di belakang hotel.

“Kami keluarga juga belum tahu kejadiannya seperti apa sampai adik saya itu ditemukan dengan kondisi seperti itu,” sebut SW.

Soal dugaan bunuh diri, pihak keluarga belum ingin berspekulasi. SW mengaku belum bisa memastikan apakah adiknya sengaja terjun atau terpeleset dari lantai delapan hotel.

Menurut dia, selama ini adiknya tidak pernah mengeluh terkait persoalan apa pun.

Fera juga tidak terlihat sedang memiliki masalah sebelum ditemukan meninggal dunia. Selama ini Fera dikenal ceria dan akrab dengan keluarga maupun karyawan hotel.

“Adik saya itu orangnya periang. Enggak ada pernah menyebut persoalan. Tadi pagi (kemarin) pun sarapan bareng dan dia (Fera) biasa saja,” ujarnya.

Kanit Jatanras Polres Balikpapan Iptu Musjaya mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan mendalam.

“Apakah terjatuh sengaja atau tidak, kami harus olah TKP (tempat kejadian perkara) dahulu dan memeriksa para saksi,” ucap Musjaya.

Pihaknya juga menyelidiki kondisi lantai delapan tempat Fera diduga jatuh. Sebab, lantai itu memiliki akses terbatas yang tak bisa dimasuki semua orang.

“Visum masih berlangsung. Untuk sementara tak ditemukan tanda kekerasan di tubuh korban,” ujarnya.  (rdh/rom/k15)

 

Fera bunuh diri atau terjatuh?

Pukul 9.30 Wita, Fera Ulricca dan ibunya bersih-bersih rumah ibadah di lantai delapan hotel milik ayahnya di Jalan ARS Muhammad, Balikpapan.

Pukul 10:00 Wita, setelah menawarkan diri untuk memijat sang ibu, Fera menghilang.

Pukul 11:00 Wita, ibu Fera meminta bantuan karyawan hotel dan anggota keluarga lainnya mencari keberadaan Fera.

Pukul 11:20 Wita, Jerry yang rumahnya berada di belakang hotel mendengar suara benda jatuh. Jerry memeriksa sumber suara dan menemukan sosok Fera sudah tersangkut di atas fondasi dinding bangunan tak berpenghuni.

Pukul 11:30 Wita, Jerry memanggil karyawan hotel meminta pertolongan.

Pukul 11:40 Wita, Fera dievakuasi dari atas pondasi dan dibawa ke RS Bhayangkara Balikpapan.

Komentar

Berita Lainnya