oleh

Arumia dan Rumah Tempe Azaki Ekspor Perdana 4,8 Ton Tempe ke Jepang

SUMEKS.CO- Meskipun harga kedelai global sedang tinggi, para pelaku usaha tidak berhenti menjajaki peluang. Belum lama ini, PT Arumia Kharisma Indonesia dan Rumah Tempe Azaki mengekspor produk olahan kedelai ke Jepang. Kementerian Perdagangan (Kemendag) mengapresiasi langkah eksportir dan pelaku usaha kecil menengah (UKM) tersebut.

Arumia dan Rumah Tempe Azaki mengirimkan 4,8 ton tempe senilai USD 13.000 (sekitar Rp 187,18 juta). “Ekspor perdana produk tempe Indonesia ke Jepang di tengah pandemi Covid-19 ini sangat membanggakan. Ini menunjukkan makanan asli Indonesia semakin mendunia dan membuktikan ekspor tetap melaju,” ujar Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi Jumat (18/6).

Dia menyebut ekspor tempe itu sebagai langkah positif sekaligus contoh diversifikasi komoditas. Dengan produk yang lebih beragam, pelaku usaha Indonesia punya potensi lebih besar untuk menjangkau buyer di pasar internasional.

“Kolaborasi ini contoh yang baik untuk bersama-sama maju dan meningkatkan kinerja perdagangan Indonesia,” tambah Lutfi.

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Kemendag Didi Sumedi menyebut ekspor perdana itu sebagai momen penting yang bisa meningkatkan nilai ekspor produk makanan olahan Indonesia di mata dunia. Itu juga menjadi motivasi bagi UKM untuk mengembangkan pasarnya ke tingkat global.

“Ke depan, kita juga harus lebih giat mengembangkan sektor-sektor baru,” urainya.

Komentar

Berita Lainnya