oleh

Impor Rektor, Wakil Ketua DPR ini Salahkan Menristekdikti

JAKARTA – Rencana Kementerian Riset dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) untuk mendatangkan rektor asing memimpin perguruan tinggi negeri (PTN) dan swasta di Indonesia, ditentang Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah.

Dia justru mempertanyakan apakah Menristekdikti Nasir memiliki konsep atau tidak dalam membangun kampus kelas dunia di Indonesia.

“Kami kan justru bertanya ke Menristekdikti, punya konsep tidak dalam memodernisasi dan membangun kampus kelas dunia? Menterinya yang kami tanya,” kata Fahri di gedung DPR, Jakarta, Rabu (31/7).

Fahri menilai pemerintah seperti terkesan mau buang badan terus. Dia mencontohkan, ketika gagal menjadikan BUMN kelas dunia, lalu mencari CEO asing. “Gagal membuat kampus menjadi kelas dunia, cari rektor asing. Lah, sampeyan jadi menteri apa kerjaannya? Begitu loh, kita kan nanyanya ke dia bukan kita,” ungkap Fahri.

Menurut dia, menteri dipilih dan dimasukkan ke dalam kabinet karena dianggap mampu menyelesaikan persoalan. Karena itu, dia menegaskan, tidak perlu menyerah dalam melaksanakan tugas kemudian langsung ingin menunjuk orang asing menjadi rektor.

“Ya lagi-lagi menyerah, tunjuk orang asing. Lah kita ini membentuk kabinet dan memilih menteri-menteri ini sebagai menteri karena dianggap dia jago membereskan itu,” ungkapnya.

Menurut Fahri, bila perlu menteri yang berlatar belakang pendidikan itu mengumpulkan rektor-rektor mendiskusikan cara memodernisasi kampus. “Bukan kemudian “sudah ya, kalian tidak sanggup ya, ini kita cari orang lain saja”. Itu sama dengan bohong,” katanya.

Fahri menegaskan kalau begitu caranya, maka nanti bisa saja hal ini terjadi sampai ke tingkat atas. “Jangan-jangan kita tidak sanggup jadi presiden juga, nyari orang asing jadi presiden. Nanti kepala desa cari orang asing. Nanti wali kota cari orang asing. Lah terus kita bikin kabinet ini untuk apa,” ujarnya.

Karena itu, lanjut Fahri, janganlah terkesan seperti melempar handuk alias menyerah begitu saja. Dia menegaskan bahwa sumber daya manusia Indonesia pasti sanggup.

“Jangan seperti suka lempar handuk putih begitu dong, seperti tidak sanggup. Sanggup kita. Apa yang kita tidak sanggup bos? Iya kan?” paparnya. (Boy/dom/jpnn)

Komentar

Berita Lainnya