oleh

Jaket “Polisi” yang Dipakai Pelaku Perampokan Diduga Palsu

SUMEKS.CO – Anggota kepolisian dari Sektor Denpasar Timur masih terus berupaya melakukan penyelidikan kasus perampokan yang terjadi di Toko Wahyu, Jalan Dukuh Noja, Kesiman Petilan, Denpasar Timur (Dentim), pada Senin sore (22/3).

Seperti dibenarkan Kanit Reskrim Polsek Denpasar Timur, Iptu Wibowo Sidi, Kamis (25/3).

Dikatakan, selain memeriksa dua orang saksi, yakni Saksi korban yang juga pemilik Toko Wahyu, Ni Ketut Indrawati, 41, dan Saksi I Gusti Ngurah Sandi Yasa, 41, warga Jalan Anyelir No. 64 A Denpasar. Kini, polisi juga menyita barang bukti berupa sebuah pisau belati yang diduga milik terduga pelaku yang terjatuh saat berupaya kabur usai dikejar warga.

“Untuk kasus (perampokan) ini, korban tidak melapor. Namun demikiam, kami tetap bikin laporan penemuan dari polisi. Kasus tetap ditindaklanjuti dan kami akan terus mencari informasi terkait identitas pelaku,” terang Iptu Wibowo.

Lebih lanjut, Iptu Wibowo juga menambahkan, saat peritiwa perampokan terjadi, situasi di TKP saat itu diketahui sepi walaupun lokasi berada di area padat penduduk.

Sementara terkait jaket bertulis polisi yang dikenakan pelaku, Iptu Wibowo menyatakan masih melakukan penyelidikan. Namun, dari hasil pemeriksaan rekaman CCTV, Iptu Eibowo menduga kuat jika jaket “polisi” itu adalah palsu

“Dugaan sementara itu palsu dan dibeli di toko pakaian. Warnanya juga beda sedikit biru. Tulisannya juga beda dengan jaket yang dibagikan dari Institusi Polri.

Tidak ada lambang Polri. Kalau jaket dinas ada lambang Polri. Tapi itu baru dugaan sementara. semuanya akan terungkap ketika pelaku sudah diamankan,” tukasnya. (rb/dre/mar/pra/JPR)

Komentar

Berita Lainnya