oleh

KAMI Benarkan Anggotanya Ditangkap Polisi

JAKARTA – Penangkapan terhadap Syahganda Nainggolan oleh kepolisian dibenarkan Ketua Badan Pekerja Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Ahmad Yani.

Syahganda Nainggolan merupakan salah satu deklarator KAMI – organisasi yang dideklarasikan pada 18 Agustus 2020 di Tugu Proklamasi. Syahganda Nainggilan dijemput polisi menjelang subuh.

“Iya (ditangkap polisi) jam empat pagi tadi,” jawab Ahmad Yani dikonfirmasi jpnn.com soal kabar penangkapan terhadap Syahganda oleh Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Selasa (13/10) menjelang subuh.

Namun demikian, mantan Anggota Komisi III DPR ini belum bisa menjelaskan lebih jauh mengenai tuduhan terhadap Syahganda. “Belum tahu (masalahnya). Baru tahu istrinya kasih informasi bahwa Pak Ganda dijemput jam empat pagi tadi,” kata Ahmad Yani.

Menurutnya, dalam penangkapan itu polisi menyita sejumlah properti milik Ganda -panggilan Syahganda Nainggolan. “Barang-barangnya ada handphone, laptop yang dibawa sebagian. Ada surat perintah penangkapan dari Direktorat Siber Mabes Polri,” jelas pria asal Palembang ini.

Yani juga tidak mengetahui atas pelaporan siapa penangkapan terhadap Syahganda Nainggolan dilakukan polisi.

“Enggak jelas juga. Ini penangkapan. Seharusnya kalau ada LP, ada laporan, seharusnya dipanggil, diklarifikasi,” katanya. Sebagai tokoh penting dalam pergerakan KAMI, Syahganda akan diberikan pendampingan hukum oleh tim advokasi organisasi yang dimotori Jenderal (Purn) TNI Gatot Nurmantyo dan Din Syamsuddin itu.

“Ya dia komite eksekutif, sekretaris komite eksekutif. Dia deklarator inti. Kami tentunya mau mendudukkan permasalahan, dan KAMI akan dampingi beliau secara hukum,” pungkas Yani. (fat/dom/jpnn)

Komentar

Berita Lainnya