oleh

Kelas Menengah Indonesia Cenderung Konsumtif, ‘Racun’ Jangka Panjang

SUMEKS.CO-Seratus hari pemerintahan Presiden RI Joko Widodo periode kedua masih menyimpan pekerjaan rumah yang cukup banyak, termasuk di bidang ekonomi. Salah satu masalah yang diwaspadai yakni kelas menengah yang cenderung konsumtif.

Center Makroekonomi dan Keuangan INDEF Abdul Manap Pulungan menjelaskan, berdasarkan pengeluaran atau konsumsinya, kelas menengah dibagi menjadi beberapa kelompok. Pertama, kelompok dengan pengeluaran di bawah Rp 1 juta per bulan.

Kedua, kelompok dengan pengeluaran Rp 1 juta-Rp 1,5 juta per bulan. Ketiga, kelompok dengan pengeluaran Rp 2 juta-Rp 3 juta per bulan. Keempat, kelompok dengan pengeluaran Rp 3 juta-Rp 5 juta per bulan.

Keenam, kelompok dengan pengeluaran Rp 5 juta-Rp 7,5 juta per bulan. Terakhir, Kedua, kelompok dengan pengeluaran di atas Rp 7,5 juta per bulan.

“Kelompok yang ada di Indonesia masih didominasi kelompok paling bawah, sehingga berpeluang kembali ke kelompok berpenghasilan rendah,” ujarnya di ITS Tower Jakarta, Kamis (6/2).

Dia melihat, kecenderungan masyarakat khususnya kelas menengah yang konsumtif ini membahayakan dalam jangka panjang. Pasalnya, produk-produk yang dikonsumsi pun sebagian besar impor.

Sehingga, jika tidak dibarengi dengan kegiatan yang produktif, maka bonus demografi akan kadaluarsa pada 2045. Apalagi, pada tahun itu, diperkirakan terjadi lonjakan lansia mencapai 63,32 juta.

Selain berpotensi mengabaikan bonus demografi, kecenderungan konsumtif ini juga memaksa pemerintah untuk terus intervensi pasar. Atas dasar itu, dia menyarankan pemerintah punya terobosan untuk menekan kecenderungan ini, salah satunya dengan meningkatkan produktivitas masyarakat.

“Kalau enggak dikelola, maka dia (kelompok paling bawah) bisa keluar dari kelas ini dan mengganggu pertumbuhan ekonomi,” pungkasnya.(jawapos/jpnn)

Komentar

Berita Lainnya