oleh

KRI Nanggala Tenggelam, Media Jerman Bandingkan Kapal Selam Negaranya

SUMEKS.CO – Upaya pencarian terhadap kapal selam KRI Nanggala-402 yang hilang kontak di perairan dekat Bali, pada Rabu (21/4) sekitar pukul 03.00 WIB belum membuahkan hasil. KRI Nanggala diketahui satu dari lima kapal selam yang memperkuat sistem persenjataan perairan Indonesia.

TNI AL memastikan jika KRI Nanggala-402 dalam keadaan layak menyelam. Kapal membawa 53 orang. Terdiri dari 49 ABK, 1 Komandan Satuan, dan 3 personel Arsenal. Musibah tersebut ternyata tidak hanya memantik perhatian di dalam negeri. Di Jerman, tempat kapal selam tersebut dibuat, pemberitaan mengenai tenggelamnya KRI Nanggala-402 juga marak.

Media-media besar di negeri yang beribukota di Berlin itu, seperti Der Spiegel, Deutsche Welle (DW), atau Focus menyoroti kejadian tersebut. Salah satu yang menjadi perhatian dari media-media di Jerman adalah usia yang kapal perang yang sudah tua.

’’KRI Nanggala-402 dibuat di Jerman pada 1978. Kapal tersebut pada 2012 dibawa ke Korsel untuk menjalani perbaikan selama dua tahun,’’ tulis Der Spiegel mengutip Reuters. ’’Ada sejumlah kecelakaan fatal alutsista Indonesia karena usia peralatan militer yang sudah tua,’’ tambah pernyataan tersebut.

Wajar bila persoalan umur KRI Nanggala-402 menjadi perhatian khusus bagi media Jerman. Sebab, di negara asalnya sendiri pun, kapal selam atau yang dalam bahasa Jerman disebut U-Boot tersebut sudah purnatugas semuanya.

Berdasarkan situs nti.org yang menganalisa kekuatan kapal perang Republik Federal Jerman, di negara yang dipimpin Kanselir Angela Merkel itu, saat ini ada enam kapal perang yang bertugas. Keenamnya merupakan hybrid diesel-electric/fuel cell air independent propulsion (AIP) tipe 212A.

Armada kapal selam Jerman ditempatkan di pangkalan Angkatan Laut yang bertempat di Eckernförde. Sebuah kota pelabuhan yang terletak di pesisir laut Baltik, dan berjarak sekitar 30 kilometer dari Kiel. Kota itu berada di bagian utara Jerman.

Armada U-Boot Jerman itu adalah U31 (S181) buatan 2004, U32 (S182) buatan 2005, U33 (S183) buatan 2006, U32 (S184) buatan 2007. Sedangkan dua lainnya adalah U35 (S185) dan U36 (S186). Kedua kapal yang disebut terakhir itu baru berumur lima tahun alias buatan 2016. (*)

Komentar

Berita Lainnya