oleh

Meksiko Akui Angka Kematian Sebenarnya Akibat Virus Corona 60 Persen Lebih Tinggi dari Data Resmi

SUMEKS.CO – Pemerintah Meksiko akhirnya mengakui bahwa jumlah kematian sebenarnya akibat Covid-19 di negara itu telah menyentuh angka 321.000 jiwa, atau 60 persen lebih tinggi dari junlah resmi yang ada selama ini.

Jumlah kematian resmi Meksiko akibat Covid-19 telah lama dianggap sangat sedikit karena tingkat pengujian yang sangat rendah. Penyebab lainnya termasuk banyaknya orang telah meninggal di rumah selama pandemi tanpa diuji untuk Covid-19.

Akibatnya, analisis data kematian berlebih dan sertifikat kematian menjadi satu-satunya cara untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang dampak pandemi virus corona di Meksiko.

Kementerian Kesehatan pada hari Sabtu (26/3) diam-diam menerbitkan laporan yang mengatakan bahwa ada 294.287 kematian yang disebabkan oleh Covid-19 sejak awal pandemi hingga 14 Februari lalu, seperti dikutip dari Mexico News Daily, Selasa (30/3).

Angka itu 69 persen lebih tinggi dari angka resmi sebanyak 174.207 kematian yang dilaporkan oleh Kementerian Kesehatan yang sama pada 14 Februari. Sejak tanggal itu, tambahan 27.416 kematian yang dikonfirmasi oleh tes Covid-19 telah dilaporkan, yang berarti bahwa ada setidaknya 321.703 kematian yang disebabkan oleh virus mematikan tersebut.

Meskipun Kementerian Kesehatan mengakui “kematian berlebih” dalam laporannya, jumlah kematian resmi pada hari Minggu mencapai 201.623. Korban tewas sebenarnya, sebagaimana dirinci dalam laporan itu, 59,5 persen lebih tinggi dari jumlah resmi.

Meksiko memiliki angka kematian Covid-19 tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil berdasarkan angka resmi yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins . Namun, jumlah kematian sebenarnya lebih tinggi dari jumlah resmi di Brasil, yang saat ini mencapai sekitar 312.000.

Data Johns Hopkins menunjukkan bahwa Meksiko menempati urutan ke-17 di dunia untuk kematian akibat Covid per kapita dengan 159,8 kematian per 100.000 orang. Namun, berdasarkan jumlah kematian sebenarnya, angka kematian Meksiko adalah 254,9 per 100.000 penduduk, lebih tinggi dari angka resmi negara lain.

Laporan pemerintah juga mengungkapkan betapa mematikan gelombang kedua virus corona di Meksiko. Pada akhir Desember, ada sekitar 220.000 kematian yang disebabkan oleh Covid-19. Angka itu naik lebih dari 74.000 dalam 1,5 bulan pertama tahun ini.

Januari adalah bulan terburuk pandemi dalam hal kasus baru dan kematian dengan hampir 33.000 di antaranya, menurut angka resmi. Namun, jumlah kematian sebenarnya di bulan pertama tahun ini kemungkinan besar di atas 50.000.

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa jumlah total kematian berlebih sejak dimulainya pandemi adalah sekitar 417.000. Kelebihan data mortalitas ditentukan dengan membandingkan kematian pada periode waktu tertentu dengan rata-rata pada periode yang sama tahun-tahun sebelumnya.

Sekitar 70,5 persen dari kematian berlebih ditentukan terkait Covid tetapi beberapa ahli mengatakan bahwa pandemi juga kemungkinan berkontribusi pada kelebihan kematian lainnya karena banyak orang tidak dapat mendapatkan perawatan medis yang mereka butuhkan karena rumah sakit kewalahan oleh masuknya pasien virus corona.   (Reni Erina/rmol.id)

 

Komentar

Berita Lainnya