oleh

Penderita Diabetes Puasa, Perhatikan Hal ini

KEWAJIBAN berpuasa bagi umat muslim yang tidak memiliki riwayat penyakit tertentu, bukan halangan. Namun bagi muslim yang mengidap suatu penyakit, puasa akan menjadi dilema. Khususnya bagi orang yang menderita diabetes atau masalah insulin lainnya.

Sebagian besar pasien diabetes disarankan untuk tidak berpuasa selama Ramadan. Terutama karena periode puasa bisa dengan mudah diperpanjang dari 12 hingga 16 jam setiap hari (tergantung di mana Anda berada).
Berbuka puasa juga menjadi masalah, karena reaksi tubuh terhadap aliran gula dan makanan yang tiba-tiba bisa memengaruhi kadar insulin Anda secara drastis.

Jika Anda memilih untuk berpuasa saat Ramadan, maka harus berkonsultasi dengan dokter dulu untuk memastikan bisa merawat diri sendiri dan kesehatan secara memadai.

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin memberikan jalan cepat untuk berpuasa. Ini selalu termasuk peringatan tertentu untuk memastikan tidak ada komplikasi kesehatan yang muncul sebelum, selama, dan setelah puasa.

Menurut Diabetes UK, sebuah komunitas pendukung kesehatan yang berbasis di Inggris, komplikasi utama yang bisa timbul jika seseorang dengan diabetes berpuasa untuk waktu yang lama adalah dehidrasi dan hipoglikemia.

Orang yang memiliki masalah ginjal atau kesehatan jantung yang buruk terkait dengan diabetes tidak boleh berpuasa sama sekali karena bisa memperburuk kondisi ini.

Berikut adalah beberapa tip cepat untuk pasien diabetes yang memutuskan untuk berpuasa, seperti dilansir laman Gulfnews :
1. Temui dokter Anda terlebih dahulu

Pastikan dokter dan tim medis Anda mengetahui setiap makanan dan keputusan olahraga yang Anda buat. Pastikan Anda mendapat persetujuan penuh dari mereka sebelum berpuasa.

2. Coba puasa selama beberapa hari

Jika dokter Anda setuju dengan keputusan Anda, cobalah puasa selama beberapa hari pertama, mengetahui sepenuhnya bahwa ini adalah masa percobaan.
Catat bagaimana perasaan Anda dan ukur kadar glukosa Anda tiga kali sehari (sebelum memulai, selama puasa dan setelah berbuka puasa). Komunikasikan hal ini dengan dokter Anda untuk memahami bagaimana tubuh Anda bereaksi.
Jika Anda merasa baik-baik saja dan dokter Anda masih positif, Anda bisa terus berpuasa.

3. Jangan lewatkan sahur
Sebagian besar orang mungkin memutuskan untuk makan malam bukan sahur untuk menghindari bangun di dini hari. Jika Anda menderita diabetes, sahur adalah makanan terbaik Anda selama Ramadan.

Makanan ini akan memastikan bahwa kadar glukosa Anda tidak anjlok atau naik terlalu banyak di siang hari.

Anda sebaiknya mengonsumsi makanan bertepung GI rendah (melepaskan karbohidrat perlahan) seperti oatmeal, roti gandum, sayuran bertepung, kacang-kacangan dan beberapa varietas beras. Juga banyak minum air putih.

4. Buka puasa dengan ini

Pada saat berbuka puasa, Anda sebaiknya hindari gula dalam makanan penutup dan semua makanan yang digoreng untuk memastikan kadar glukosa tetap stabil.

Ikuti metode yang sama seperti yang Anda lakukan untuk sahur berkonsentrasi pada makanan bertepung GI rendah bersama dengan protein. Minumlah banyak air sepanjang malam.
5. Uji kadar glukosa Anda

Tes kadar glukosa Anda dua kali sehari setidaknya selama beberapa minggu pertama. Jika Anda merasa sedikit sakit atau lelah, segera periksa kadar gula. Sepanjang bulan, periksa kadar glukosa Anda lebih sering.
6. Hentikan puasa segera

Jika Anda merasa bingung atau pingsan, segera selesaikan puasa. Jika kadar glukosa Anda terlalu tinggi atau terlalu rendah, jangan menunggu untuk merasa pingsan, segera tutup puasa.

Jangan mengambil risiko apa pun untuk kesehatan Anda. Selalu bawa paket glukosa bersama Anda setiap saat.

Puasa selama bulan Ramadan tidak wajib untuk anak-anak. Jika seseorang sakit atau jika mereka takut bahwa puasa bisa memperburuk penyakitnya atau memperlambat pemulihan, mereka memiliki pilihan untuk tidak berpuasa.

Penderita diabetes yang bepergian tidak perlu berpuasa, terutama jika perjalanan mereka panjang.

Jika seorang wanita sedang menstruasi, sedang menyusui atau hamil, dia tidak perlu berpuasa.
Orang lanjut usia juga tidak diharuskan berpuasa. Mereka yang tidak memiliki kekuatan untuk berpuasa, bisa memberikan ‘fidya’, yang merupakan tindakan memberi makan orang miskin untuk menebus kenyataan bahwa mereka tidak bisa berpuasa.(fny/jpnn)

Komentar

Berita Lainnya