oleh

Punya Saham, Ketua KPK Terancam Disidang

SUMEKS.CO, PUTRAJAYA – Kepemilikan saham Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Malaysia atau Suruhan Jaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) Azam Baki menjadi polemik.

Partai oposisi di Malaysia yang tergabung dalam Pakatan Harapan (PH) meminta parlemen menggelar sidang khusus terkait kasus tersebut.

“Kami mengulangi pendirian bahwa satu sidang khusus parlemen perlu diadakan segera untuk merundingkan dan membincangkan isu yang amat penting ini, sebaiknya sehari sebelum atau setelah sidang khusus berhubung isu banjir pada 20 Januari nanti,” demikian pernyataan Majelis Presiden PH di Kuala Lumpur, Selasa. Turut menandatangani pernyataan itu adalah Anwar Ibrahim dari Partai Keadilan Rakyat (Keadilan), Hj Mohamad Sabu dari Partai Amanah Negara (Amanah), Lim Guan Eng dari Parti Tindakan Demokratik (DAP) dan Madius Tangau dari Organisasi Kinabalu Progresif Bersatu (UPKO).

Majelis Presiden PH mengatakan turut meneliti pernyataan pers enam anggota Lembaga Penasihat Pencegahan Korupsi (LPPR) yang berbeda dengan pernyataan Ketua LPPR, Sri Abu Zahar, yang telah mencoba membersihkan nama Sri Azam Baki. Pernyataan enam anggota LPPR ini amat mengejutkan dan membuka mata seluruh negara pada kejanggalan yang terjadi dalam proses penyelidikan terhadap dakwaan kepemilikan saham Ketua KPK. Majelis Presiden PH juga memandang serius dan perlu menegur tiga wakil ketua KPK yang dalam pernyataan pers menyampaikan dukungan terbuka terhadap ketua KPK serta membuat tuduhan bahwa pihak yang mempersoalkan bermotifkan “dendam politik”.

Komentar

Berita Lainnya