oleh

Sejumlah Negara Eropa Terapkan Larangan Perjalanan dari Inggris

SUMEKS.CO – Negara-negara Eropa menerapkan larangan penerbangan dan penyeberangan feri yang membawa penumpang dari Inggris. Itu dilakukan sebagai upaya untuk menekan penyebaran varian baru virus corona yang telah menjerumuskan Inggris tenggara ke dalam kuncian tingkat 4.

Prancis mengumumkan penangguhan angkutan penumpang dan angkutan barang yang ditangani manusia dari Inggris selama 48 jam mulai pukul 11 malam waktu setempat. The Road Haulage Association memperingatkan bahwa langkah tersebut akan memiliki efek menghancurkan pada rantai pasokan yang sudah terganggu oleh penimbunan Brexit dan pembatasan pandemi.

Pemerintah Inggris mengatakan pihaknya memperkirakan akan ada gangguan signifikan di Kent sebagai akibat dari langkah Prancis. Inggris juga mendesak semua orang, termasuk semua pengangkut, untuk menghindari perjalanan ke pelabuhan di daerah itu sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Larangan perjalanan datang karena angka terbaru menunjukkan varian baru Covid-19 menyebabkan peningkatan infeksi yang mengkhawatirkan, terutama di London dan Inggris tenggara. Kasus di Inggris naik 35.928 pada Minggu (20/12) pagi, keempat kalinya dalam seminggu itu di mana angka harian telah melebihi 30.000.

Ketika negara-negara termasuk Jerman, Italia, Irlandia, dan Belanda memberlakukan larangan kedatangan dari Inggris, para menteri Inggris mengakui langkah-langkah penguncian terbaru, yang diberlakukan hanya beberapa hari sebelum Natal dan dengan penutupan mendadak toko-toko di jalan raya pada minggu tersibuk dalam setahun, mungkin harus tetap dijalankan selama beberapa bulan.

Prancis mengatakan akan menggunakan penangguhan perjalanan selama 48 jam dari Inggris untuk menyetujui rezim pengujian baru dan bekerja sama dengan mitra UE-nya. Antrian panjang penumpang terbentuk di dalam stasiun St Pancras pada Minggu sore saat mereka berusaha naik Eurostar ke Paris.

Eurotunnel mengatakan akses ke terminal Folkestone-nya akan ditangguhkan untuk lalu lintas penumpang dan barang mulai pukul 11 malam, sementara Pelabuhan Dover mengatakan akan ditutup untuk semua lalu lintas truk dan meminta penumpang dan yang mengangkut barang untuk tidak melakukan perjalanan ke pelabuhan.

“Larangan Prancis akan berdampak buruk pada rantai pasokan,” ungkap Rod McKenzie, direktur kebijakan di Road Haulage Association, dilansir Guardian.

“Kami telah melihat dalam beberapa hari terakhir antrian di kedua sisi saluran karena penimbunan Brexit dan kesibukan Natal. Dan sekarang penutupan perbatasan akan berarti segala sesuatu termasuk persediaan makanan yang mudah rusak akan terpengaruh,” jelasnya.

Dublin akan memberlakukan larangan 48 jam untuk perjalanan dari Inggris, menurut menteri transportasi Irlandia, sementara Jerman menangguhkan penerbangan mulai tengah malam pada hari Minggu.

Belanda adalah negara pertama yang mengumumkan larangan perjalanan, yang tetap berlaku hingga setidaknya 1 Januari. Belgia juga mengatakan telah menangguhkan kedatangan penerbangan dan kereta dari Inggris mulai tengah malam selama 24 jam. Austria, Bulgaria, Republik Ceko, Italia, Swedia, Rumania, Iran, Arab Saudi, Turki, El Salvador dan Kuwait juga mengumumkan larangan perjalanan. (fay/indopos.co.id )

Komentar

Berita Lainnya