oleh

Sempat Gagal di Angkatan Pertama, Windy Sumbang Perunggu

SUMEKS.CO, TOKYO – Angkat besi menyumbang medali pertama bagi Indonesia pada Olimpiade Tokyo 2020. Ya, Windy Cantika Aisah berhasil meraih medali perunggu di Olimpiade Tokyo 2020 dari nomor 49 kilogram putri, Sabtu (24/7).

Windy harus berjuang keras sebelum akhirnya meraih prestasi ini. Dalam wawancara melalui Zoom yang difasilitasi oleh sekretariat kontingen Indonesia di Tokyo, Sabtu malam, Windy Cantika menyebut persiapan memang serius.

“Makannya disiplin, kemudian satu bulan setengah, saat sudah jam sembilan malam, handphone sudah harus dikumpul, kecuali Sabtu dan Minggu. Makan dan istirahat benar-benar diatur,” ucap Windy. Lifter 19 tahun tersebut juga menceritakan, ada tantangan tersendiri sebelum ke Tokyo. Seminggu sebelumnya, dia mengaku sempat sakit pinggang. Selain itu, dia juga mengalami bengkak di kaki, akibat kejatuhan beban.

“Jadi pas ngangkat dipaksain, sakit kan terus enggak kuat dan jatuh (bebannya) kena kaki, bengkak. Kalau sakit, hamstring juga, tulang kering juga kena, tetapi itu semua bisa dilewati,” ucapnya.

Dia mengaku senang, karena di usianya yang masih 19 tahun sudah bisa tampil di Olimpiade dan menyumbangkan medali di debutnya dalam ajang olahraga terbesar di dunia. Windy sendiri meraih perunggu setelah mencatatkan angkatan total seberat 194 kg, dengan rincian snatch 84 kg dan clean & jerk dengan 110 kg.

Komentar

Berita Lainnya