oleh

Tak Terima Dikritik Obama, Trump Sindir Flu Babi

WASHINGTON – Saling sindir terjadi antara Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dengan Barack Obama. Presiden dari Partai Republik itu tak terima dengan kritik dari pendahulunya, Obama soal penanganan pandemi penyakit vorus corona 2019 (COVID-19).

Trump yang menganggap pemerintahannya lebih hebat, mengkritik balik cara Obama menangani pandemi swine influenza virus (SIV) atau flu babi pada 2009.

Trump melalui akunnya di Twitter menyebut pemerintahannya telah melakukan langkah bagus dalam menanggulangi penyebaran virus corona. “Terutama sangat awal melarang orang-orang dari Tiongkok, sumber infeksi, memasuki AS,” ujarnya melalui akun @realDonaldTrump, Ahad (10/5).

Presiden ke-45 AS itu langsung menunjuk pemerintahan Barack Obama dan Joe Biden ketika menangani swine flu yang disebabkan virus jenis H1N1. “Nilai jelek, jajak pendapat buruk, tak punya petunjuk,” sambung Trump dalan twitnya.

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mencatat korban jiwa akibat pandemi flu babi di AS pada 2009 mencapai 12.469 orang. Sementara menyirat data Johns Hopkins University, saat ini virus corona di AS telah merenggut 78.799 jiwa.
Sebelumnya Obama mengkritisi pemerintahan Trump dalam penanganan pandemi virus corona. Obama menyebut penerusnya di kursi kepresidenan itu hanya berpikir soal keuntungan sehingga mengakibatkan AS kacau balau saat pandemi melanda.

“Pandemi akan bertambah buruk bahkan dengan upaya terbaik dari pemerintah. Pandemi ini menjadi bencana yang sangat kacau ketika pola pikir seperti ‘apa untungnya bagi saya’ digunakan di dalam pemerintah,” ujar Obama.(nzherald/ara/jpnn)

Komentar

Berita Lainnya