oleh

Update: Korban Tewas Tsunami Selat Sunda 492 Orang

-Headline-1.298 views
Korban tewas akibat terjangan tsunami di Selat Sunda, terus bertambah. Hingga Selasa (25/12) pukul 13.00 WIB, korban jiwa mencapai 492 orang.

“Total 492 orang meninggal dunia. Kemungkinan masih bisa bertambah. Dampak terparah di Pandeglang, Banten,” ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho Sutopo di BNPB di Jakarta, Selasa (25/12).

BNPB juga mencatat hingga hari ketiga pascatsunami Selat Sunda, sebanyak 1.485 orang luka-luka, 154 hilang dan 16.082 orang mengungsi akibat tsunami pada Sabtu (22/12) malam tersebut.

Tsunami tersebut berdampak pada lima kabupaten yaitu Pandeglang dan Serang di Provinsi Banten, serta Kabupaten Lampung Selatan, Pesawaran dan Tanggamus Provinsi Lampung. Dari lima kabupaten tersebut, dampak terparah dialami Kabupaten Pandeglang tercatat 290 orang meninggal, 1,143 orang luka-luka, 77 hilang. Sementara 14.395 orang mengungsi.

Kemudian Lalu di Kabupaten Lampung Selatan dimana korban jiwa mencapai 108 orang meninggal, 279 luka-luka, sembilan orang hilang dan 1.373 orang mengungsi. Sementara di Kabupaten Serang tercatat 29 orang meninggal, 62 luka-luka, 68 hilang dan 83 orang mengungsi. Di Pesawaran satu korban jiwa, satu luka-luka dan 231 mengungsi. Sedangkan di Tanggamus terdata satu orang meninggal.

Untuk itu masa tanggap darurat diberlakukan selama 14 hari untuk Kabupaten Pandeglang. Yakni terhitung sejak 22 Desember 2018 hingga 4 Januari 2019. Sementara untuk Lampung Selatan masa tanggap darurat selama tujuh hari sejak 23 hingga 29 Desember 2018. “Kemungkinan nanti bisa diperpanjang disesuaikan kondisi lapangan,” papar Sutopo.(ant/fin)

 

 

 

Komentar

Berita Lainnya