oleh

Wabah Corona Mengglobal, Korut Uji Coba Rudal

SEOUL – Tindakan uji coba rudal balistik yang dilakukan Korea Utara ke lautan lepas sebelah timur pantainya, Ahad (29/3) mendapat kecamanan dari negara tetangga, Korea Selatan. Negara tersebut mengecam sebagai tindakan “tak patut” di tengah pandemi virus corona global.

Dua “peluru jarak pendek” diluncurkan dari kawasan pantai Wonsan, dan melayang sejauh 230 kilometer pada ketinggian maksimum 30 kilometer, Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan melaporkan.

“Dalam situasi di mana dunia mengalami kesulitan akibat corona, tindakan militer semacam ini oleh Korea Utara sangat tidak pantas dan kami menyerukan penghentian segera,” kata JCS Korea Selatan dalam sebuah pernyataan, menurut kantor berita Yonhap.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan yang ditembakkan itu tampaknya rudal-rudal balistik, dan rudal-rudal itu tak mendarat di wilayah Jepang atau zona ekonomi eksklusifnya.

Rudal-rudal itu merupakan peluru yang kedelapan dan kesembilan yang ditembakkan dalam empat putaran uji coba bulan ini saat pasukan Korea Utara sedang melakukan latihan militer, yang biasanya diawasi oleh pemimpin Kim Jong Un.
Rudal-rudal itu merupakan yang terbanyak yang pernah ditembakkan dalam satu bulan oleh Korut, menurut penghitungan oleh Shea Cotton, peneliti senior di Pusat Kajian Nonproliferasi James Martin.

Sejauh ini semua rudal yang ditembakkan tahun ini berukuran kecil dan berjarak pendek seperti KN-24 yang ditembakkan selama peluncuran terakhir pada 21 Maret.

Tapi Kim memperingatkan bahwa Korut sedang mengembangkan “senjata strategis” baru untuk diperlihatkan tahun ini. Para analis berspekulasi bahwa senjata baru itu dapat berupa rudal balistik jarak jauh yang baru atau sebuah kapal selam yang sanggup menembakkan rudal-rudal seperti itu.

Beberapa resolusi Dewan Keamanan PBB melarang Korut menguji rusal balistik, dan negara itu telah diberi sanksi berat karena program senjata nuklir dan rudal-rudalnya. (antara/jpnn)

Komentar

Berita Lainnya